by

Kemenpar Fasilitasi Seribu Wisatawan Keluar Kepulauan Gili Lombok

Jakarta – yukpgi.com – Kementerian Pariwisata (Kemenpar) menyiapkan berbagai moda transportasi untuk memfasilitasi setidaknya 1.000 wisatawan dan warga setempat keluar dari Kepulauan Gili Lombok, NTB, pascagempa.
“Terpantau hingga pukul 14.30 Wita, 358 wisatawan yang terdiri dari 208 wisman dan 150 wisnus telah dievakuasi,” kata Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya dalam keterangan tertulis di Jakarta, Senin (6/8/2018).
Ia berharap dapat mengevakuasi 1.000 lebih wisatawan dan warga dari Kepulauan Gili sesegera mungkin.
Hal itu menjadi komitmen bersama Menpar Arief Yahya, Menhub Budi Karya Sumadi, dan Kabasarnas Marskal Muda TNI M Syaugi.
“Pengantaran para wisatawan dari Gili ke Pulau Lombok diharapkan dapat dituntaskan hari ini. Beberapa kapal dengan ukuran cukup besar mulai mendekati Gili,” kata Arief yang terus memantau dari Jakarta.
Kemenpar juga terus berkoordinasi dengan instansi dan badan penganggulangan bencana untuk dapat memberikan informasi yang valid bagi wisatawan.
Pihaknya bersama dengan Bali Tourism Hospitality (BTH) secara berkala mengeluarkan pernyataan resmi tentang kondisi Bali pascagempa, agar wisatawan di Bali atau yang akan berkunjung ke Bali mendapatkan informasi yang tepat.
“Apalagi telah banyak berita hoaks yang beredar di internet seperti isu tsunami yang menimbulkan kepanikan wisatawan di Kepulauan Gili, padahal peringatan potensi tsunami telah dicabut sejak semalam (Minggu, 5/8/2018),” katanya.
Menpar berterima kasih kepada berbagai pihak terkait atas respon cepatnya membantu kelancaran penanganan wisatawan pada bencana gempa bumi di Lombok.Menurut dia, hal ini sekaligus membuktikan kepada dunia bahwa safety and security dalam manajemen krisis kepariwisataan Indonesia semakin kuat.
“Wisatawan akan semakin merasa aman berwisata ke Lombok, Bali, dan Indonesia secara umum karena saat terjadi peristiwa darurat seperti gempa, wisatawan selalu mendapatkan pelayanan prima, terutama pada 3A yaitu akses, amenitas, dan aksesibilitas,” kata Menpar.
Gempa bumi di Lombok terjadi pada Minggu (5/8) malam dengan kekuatan tujuh skala Richter yang mengakibatkan setidaknya 91 orang meninggal dunia, ratusan orang terluka, dan 1.000 lebih wisatawan harus dievakuasi dari Kepulauan Gili.(par/jpp)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed